Aktivis Singapura galang dana $ 108.000 ganti rugi pencemaran nama baik PM

Kabar Medsos – Seorang aktivis Singapura telah mengumpulkan uang sebesar $ 108.000 yang dia hutangkan kepada Perdana Menteri Lee Hsien Loong sebagai ganti rugi pencemaran nama baik, kedua kalinya bulan ini seorang kritikus pemerintah beralih ke publik untuk mendanai pembayaran kepada perdana menteri.

Para kritikus menuduh pemerintah berusaha membungkam perbedaan pendapat di negara-kota yang diatur dengan ketat melalui gugatan pencemaran nama baik yang mahal, tetapi para aktivis melawan dengan meminta sumbangan kepada publik melalui media sosial.

Roy Ngerng, mantan pegawai pemerintah, dinyatakan bersalah pada tahun 2014 karena mencemarkan nama baik Lee setelah menuduhnya di blog menyelewengkan dana pensiun negara.

Dia diperintahkan untuk membayar Lee Sg $ 150.000 (US $ 112.000) sebagai ganti rugi, yang telah dia bayar dengan mencicil.

Ngerng, yang sekarang tinggal di Taiwan, mengajukan permohonan secara online untuk sumbangan untuk menutupi hutang Sg $ 144.000 yang dia miliki kepada perdana menteri setelah blogger lain berhasil mengumpulkan jumlah yang sama awal bulan ini.

Ngerng mengumumkan pada hari Jumat bahwa ia mencapai tujuannya selama sembilan hari penggalangan dana, dengan lebih dari 2.000 orang menyumbang.

“Setelah 7 tahun yang panjang, Anda telah bersatu untuk membantu saya melewati rintangan ini, dan melanjutkan ke babak berikutnya dalam hidup saya,” tulisnya dalam sebuah posting di Facebook.

“Saya tidak bisa cukup berterima kasih.”

Ngerng sebelumnya mengumpulkan lebih dari Sg $ 112.000 melalui crowdfunding, tetapi menghabiskan uang itu untuk biaya hukum selama pembelaannya.

Blogger lain, Leong Sze Hian, diperintahkan untuk membayar ganti rugi Sg $ 133.000 setelah dinyatakan bersalah mencemarkan nama baik perdana menteri dengan membagikan sebuah artikel di Facebook yang mengaitkan pemimpin Singapura itu dengan skandal pencucian uang di dana negara 1MDB di Malaysia.

Leong berhasil mengumpulkan jumlah tersebut dalam kampanye crowdfunding online awal bulan ini, tetapi dia mengatakan pada hari Kamis bahwa dia harus membayar jumlah tambahan hampir Sg $ 130.000 dalam biaya hukum.

Singapura secara konsisten menduduki peringkat tinggi dalam survei sebagai salah satu negara paling korup di dunia. Tetapi kelompok hak asasi mengatakan para pemimpinnya telah menggunakan tuntutan pencemaran nama baik yang menghancurkan secara finansial untuk membungkam para kritikus dan lawan politik.

Para pemimpin Singapura berpendapat bahwa tuntutan hukum diperlukan untuk melindungi reputasi mereka dari tuduhan yang tidak berdasar.

Bagikan di:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Comment