Badan Pengawas AS Tinjau Keputusan FAA untuk Boeing 737 MAX

Boeing 737 MAX

Kabar Medsos – Kantor Inspektur Jenderal Departemen Perhubungan AS pada hari Selasa mengatakan bahwa akan mengaudit keputusan Federal Aviation Administration (FAA) November untuk membatalkan keputusan Boeing 737 MAX dan badan lainnya.

737 MAX dilarang terbang pada Maret 2019 setelah dua kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia dalam waktu lima bulan menewaskan 346 orang. FAA menyetujui kembalinya layanan setelah peningkatan keamanan yang signifikan dikembangkan selama 20 bulan pengandaran pesawat.

Audit baru akan memeriksa tindakan FAA setelah dua kecelakaan, termasuk penilaian risiko badan tersebut, landasan pesawat dan sertifikasi ulang berikutnya, kata kantor inspektur jenderal. Boeing menolak berkomentar.

Kantor inspektur jenderal menambahkan “tujuannya adalah untuk mengevaluasi proses dan prosedur FAA untuk landasan pesawat terbang dan melaksanakan tindakan korektif. “

FAA mengatakan pihaknya “akan bekerja sama sepenuhnya dengan audit Inspektur Jenderal, seperti yang telah dilakukan dengan semua tinjauan luar lainnya atas pengawasan badan tersebut terhadap Boeing 737 MAX.”

Administrator FAA Steve Dickson mengatakan kepada Reuters pada November bahwa dia “100% yakin” dengan keselamatan 737 MAX.

FAA memberlakukan persyaratan pelatihan baru untuk menangani sistem keamanan utama yang disebut MICAS yang disalahkan atas dua kecelakaan fatal serta perlindungan baru yang signifikan dan perubahan perangkat lunak lainnya untuk memastikan sistem tidak aktif secara keliru.

Inspektur jenderal mengeluarkan dua laporan sebelumnya tentang 737 MAX termasuk satu pada bulan Februari yang menguraikan “kelemahan” dalam sertifikasi FAA untuk pesawat tersebut.

Undang-undang yang ditandatangani menjadi undang-undang pada bulan Desember mengubah program sertifikasi pesawat FAA dan mewajibkan peninjauan independen terhadap budaya keselamatan Boeing.

Boeing menyetujui penyelesaian $ 2,5 miliar dengan Departemen Kehakiman pada Januari sebagai bagian dari perjanjian penuntutan yang ditangguhkan setelah pemerintah mengatakan kecelakaan itu “mengungkap perilaku curang dan menipu oleh karyawan salah satu produsen pesawat komersial terkemuka dunia.”

Bagikan di:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Comment