Bitcoin merosot setelah China menghentikan aktivitas perdagangan

Kabar Medsos – Bitcoin merosot pada hari Jumat 21 Mei 2021 setelah China menggandakan upayanya untuk mencegah risiko spekulatif dan keuangan dengan menindak penambangan dan perdagangan cryptocurrency terbesar dan terpopuler di dunia.

Komite Stabilitas dan Pengembangan Keuangan China, yang diketuai oleh Wakil Perdana Menteri Liu He memilih bitcoin sebagai aset yang perlu diatur lebih lanjut.

Sebelumnya China telah melarang pertukaran crypto dan penawaran koin tetapi tidak melarang individu untuk memegang cryptocurrency.

Bitcoin terakhir diperdagangkan turun 8% pada $ 37.520, setelah menahan level $ 40.000 untuk sebagian besar sesi Asia dan London. Harga saat ini kira-kira 25% di atas terendah Rabu, tetapi di bawah rata-rata pergerakan 200 hari.

Sejak mencapai titik tertinggi sepanjang masa di bawah $ 65.000 pada pertengahan April, bitcoin telah jatuh sekitar 42%. Sejauh ini turun 24% minggu ini.

Pernyataan itu, yang muncul beberapa hari setelah tiga badan industri China memperketat larangan bank dan perusahaan pembayaran yang menyediakan layanan terkait kripto, adalah peningkatan tajam dari dorongan negara untuk membasmi spekulasi dan penipuan dalam mata uang virtual.

Liu adalah pejabat Tiongkok paling senior yang secara terbuka memerintahkan tindakan keras terhadap bitcoin. Ini adalah pertama kalinya pemerintah secara eksplisit menargetkan penambangan kripto.

“Sulit untuk membaca dampak nyata dari tindakan potensial oleh China, karena pernyataan ini dibuat tanpa spesifik,” kata John Wu, presiden Ava Labs, platform sumber terbuka untuk aplikasi keuangan.

“Yang mengatakan, pernyataan ini memang menunjukkan risiko yang jelas untuk penambangan bitcoin yang sangat bergantung pada China, dan kemauan pemerintahnya.”

Pertukaran Cryptocurrency yang beroperasi di Hong Kong harus dilisensikan oleh regulator pasar kota dan hanya akan diizinkan untuk memberikan layanan kepada investor profesional, menurut proposal pemerintah yang akan disajikan akhir tahun ini.

Sebelumnya pada hari Jumat, CCTV penyiar pemerintah China memperingatkan terhadap “risiko sistemik” dari perdagangan cryptocurrency dalam komentar di situsnya.

“Bitcoin bukan lagi alat investasi untuk menghindari risiko. Sebaliknya, itu instrumen spekulatif,” kata CCTV, menambahkan cryptocurrency adalah aset yang diatur dengan ringan yang sering digunakan dalam perdagangan pasar gelap, pencucian uang, penyelundupan senjata, perjudian dan perdagangan narkoba.

Rival cryptocurrency ether merosot 13% menjadi $ 2.420, turun sekitar 45% dari rekor tertinggi $ 4.380,64 sembilan hari lalu.

“China telah mencoba begitu sering untuk menangani bitcoin, pertukaran, dan penambangan sejak 2013 sehingga saya tidak berpikir ini seharusnya menjadi kejutan lagi,” kata Ruud Feltkamp, ​​kepala eksekutif di bot perdagangan crypto Cryptohopper.

“Saya akan terkejut jika itu akan memiliki efek jangka panjang yang substansial pada bitcoin.”

Kampanye terbaru China melawan crypto terjadi setelah Departemen Keuangan AS pada hari Kamis menyerukan aturan baru yang akan membutuhkan transfer cryptocurrency besar untuk dilaporkan ke Internal Revenue Service dan Federal Reserve menandai risiko yang ditimbulkan cryptocurrency terhadap stabilitas keuangan.

“Saraf tetap tinggi, dan saya tidak bisa melihat likuiditas lebih dalam pada hari Sabtu dan Minggu daripada Senin sampai Jumat, terutama setelah minggu lalu,” kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di OANDA.

“Risiko berita utama akhir pekan bisa memicu serangan lain dari kehancuran kekayaan yang berkepanjangan bagi para pejuang akhir pekan.”

Pasar Bitcoin beroperasi 24/7, menyiapkan panggung untuk perubahan harga pada jam-jam yang tidak dapat diprediksi, dengan pedagang eceran dan harian yang mendorong pergerakan tersebut.

Bagikan di:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Comment