Instagram Beri Opsi Sembunyikan Jumlah Kiriman Suka

Kabar Medsos – Setelah mengerjakan opsi selama beberapa bulan terakhir, kepala Instagram Adam Mosseri sekarang secara resmi mengonfirmasi peluncuran tes baru yang akan memungkinkan pengguna IG untuk memilih apakah mereka menampilkan jumlah Suka atau tidak dalam aplikasi.

Seperti yang diuraikan oleh Mosseri :

“Tahun lalu kami mulai menyembunyikan jumlah suka untuk sekelompok kecil orang untuk melihat apakah itu mengurangi tekanan saat memposting ke Instagram. Beberapa menganggap ini berguna dan beberapa masih ingin melihat jumlah suka, khususnya untuk melacak apa yang populer. Jadi kami menguji opsi baru yang memungkinkan Anda memutuskan pengalaman yang terbaik untuk Anda – apakah itu memilih untuk tidak melihat jumlah suka pada postingan orang lain, menonaktifkannya untuk postingan Anda sendiri, atau mempertahankan pengalaman asli. “

Instagram sebenarnya mulai menyembunyikan postingan seperti hitungan dua tahun lalu , dalam serangkaian pengujian di berbagai wilayah. Instagram belum mempublikasikan hasil eksperimen tersebut, tetapi Mosseri baru-baru ini menjelaskan bahwa proyek tersebut telah dibatalkan prioritasnya karena COVID-19, dan baru-baru ini dibangunkan kembali sekali lagi.

Seperti yang dicatat, Instagram telah mengerjakan opsi baru ini selama beberapa waktu. Kembali pada bulan Januari, peneliti aplikasi Alessandro Paluzzi membagikan tangkapan layar dari temuannya tentang opsi baru dalam kode back-end Instagram yang akan memungkinkan pengguna untuk menyembunyikan jumlah suka pada posting mereka, jika mereka menginginkannya.

Paluzzi juga mencatat bahwa pengguna dapat menyembunyikan jumlah suka pada posting baik di dalam komposer saat pertama kali memposting, dan dalam retrospeksi, sementara akan ada juga opsi untuk menyembunyikan jumlah suka pada posting orang lain, seperti yang ditampilkan dalam aplikasi mereka.

Tampaknya inilah yang Instagram sekarang akan lakukan dengan yang baru, dengan Mosseri mengonfirmasi tiga alternatif yang akan tersedia:

  • Menyembunyikan Suka dihitung di kiriman orang lain
  • Menonaktifkan jumlah Suka pada postingan Anda sendiri
  • Menjaga jumlah Suka penuh di aplikasi

Mosseri belum mengonfirmasi ruang lingkup pengujian, atau wilayah mana yang akan mendapatkan akses, tetapi mengatakan bahwa mereka akan segera memberikan info lebih lanjut.

Dan yang menarik, Mosseri juga mencatat bahwa mereka ingin menguji hal yang sama di Facebook.

Facebook, pada satu tahap, juga merupakan bagian dari tes penghitungan suka tersembunyi awal , yang membuat beberapa pengguna mendapatkan daftar mirip Instagram yang menghapus angka dari tampilan posting.

Tampaknya pengguna Facebook juga akan segera mendapatkan kembali kapasitas itu, yang dapat membantu mengurangi tekanan atas metrik kesombongan, atau menghapus kapasitas Anda untuk melihat seberapa populer sebuah pos, tergantung pada perspektif Anda.

Tapi apakah itu akan berhasil? Akankah membantu memberikan bantuan dari tekanan kinerja online yang dapat mendorong insentif yang salah untuk keterlibatan media sosial?

Ini, tentu saja, sulit untuk dikatakan. Bagi banyak orang, suka adalah bentuk mata uang sosial, dan pasti ada tingkat tekanan untuk memenuhi standar tertentu di antara sesama. Contoh utama, dan perhatian, di bagian depan ini adalah munculnya model Instagram, yang gambar selfie-nya yang diedit secara besar-besaran dapat menghadirkan pandangan yang miring dan tidak sehat tentang penampilan orang, dan kecantikan yang seharusnya.

Contoh baru-baru ini yang terkenal di bagian depan ini adalah upaya bintang reality TV Khloe Kardashian untuk menghapus foto dirinya yang belum diedit dari internet karena itu tidak terlihat seperti versi gambarnya yang biasa dan sangat mengkilap yang dia tunjukkan secara online.

Munculnya efek visual dan filter yang lebih mudah diakses telah mengubah berapa banyak yang menggambarkan diri mereka secara online, dan itu, dapat diperdebatkan, didorong oleh perlombaan untuk memposting Suka, dan keinginan untuk mendapatkan hati itu.

Tetapi pada saat yang sama, bagi orang lain, Suka adalah bentuk pengakuan sederhana – sementara merek dan pemasar juga menggunakan Suka sebagai indikator kinerja, seperti halnya pemberi pengaruh dan pembuat lainnya.

Menghapus jumlah yang sama secara langsung akan berdampak pada proses tersebut – tetapi sekali lagi studi penelitian telah menunjukkan bahwa menyembunyikan jumlah yang sama dapat bermanfaat bagi pengguna, berdasarkan skenario pengujian skala kecil.

Mengingat berbagai pertimbangan, menjadikan tampilan jumlah Suka opsional memang masuk akal, sementara memberi pengguna individu kapasitas untuk menyembunyikan jumlah Suka untuk semua pos juga dapat berdampak positif. Itu tentu saja jika orang menggunakannya.

Pengalaman sebelumnya menunjukkan bahwa sebagian besar pengguna tidak repot-repot mengaktifkan opsi tersebut, bahkan ketika tersedia, itulah sebabnya menyembunyikannya secara keseluruhan mungkin merupakan pendekatan yang paling efektif, dalam arti yang lebih luas. Tapi tetap saja, Instagram sedang bekerja untuk memberikan lebih banyak kontrol kepada pengguna, dan dalam hal itu, ini mungkin cara yang lebih baik untuk digunakan.

Atau mungkin mencairkan hasil seluruhnya, memaksa Mosseri dan Co kembali ke papan gambar sekali lagi.

Apa pun itu, menarik untuk melihat dorongan bertahap terhadap metrik sosial yang dapat mendorong perilaku tidak sehat. Pada tahun 2019, CEO Twitter Jack Dorsey menyuarakan keprihatinannya tentang dampak jumlah pengikut dan Suka pada perilaku pengguna, dengan mencatat bahwa:

“Jika saya harus memulai layanan lagi, saya mungkin tidak akan terlalu menekankan jumlah pengikut. Saya tidak akan terlalu menekankan hitungan ‘suka’. Saya tidak berpikir saya akan membuat ‘suka’ di tempat pertama karena itu tidak benar-benar mendorong apa yang kami yakini sekarang sebagai hal yang paling penting, yaitu kontribusi yang sehat kembali ke jaringan. ”

Wawasan itu, dari seseorang yang berada di garis depan kebangkitan media sosial, memperkuat salah satu perhatian utama media, bahwa penekanannya pada metrik seperti itu, dan menggunakan elemen tersebut untuk meningkatkan keterlibatan, sebenarnya telah berdampak tidak sehat pada sosial. perilaku. Selain itu, orang dapat berargumen bahwa perlombaan untuk hal semacam itu telah mendorong opini-opini argumentatif yang lebih memecah belah, yang telah memperdalam perpecahan masyarakat.

Untuk media yang dirancang untuk memaksimalkan koneksi, itu, dalam banyak hal, tampaknya melakukan yang sebaliknya. Dari perspektif itu, Jumlah Suka telah memainkan peran kunci, dan sementara orang mungkin menyukainya, dan menikmati mengumpulkan catatan pengakuan ini, akan menarik untuk melihat bagaimana data Instagram mencerminkan dampak penuh dari hal tersebut, dan apa yang ditemukan di dalamnya.

Bagikan di:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Comment