Kereta Api Mewah Pribadi pertama di dunia senilai 4,3 Triliun lebih

Luxury Train - Palace on Rails

Kabar Medsos – Kita semua pernah mendengar tentang kapal pesiar pribadi dan pribadi. Tapi sekarang, desainer Prancis Thierry Gaugain telah merancang apa yang disebutnya “kereta mewah pribadi pertama di dunia.”

Gaugain adalah seorang desainer produktif yang telah bekerja di berbagai bidang, merancang furnitur, kacamata, sepeda motor, dan pesawat pribadi.

Gaugain juga telah merancang kapal pesiar, dan membantu menciptakan kapal pesiar “Venus” milik pendiri Apple dan mantan CEO Steve Jobs.

Tapi sekarang, untuk pertama kalinya, Gaugain memutuskan untuk membuat desain kereta mewah pribadi, sebagian karena “semua orang menyukai kereta di masa kecil mereka,” katanya kepada Insider. “Ini adalah mimpi lama yang datang.”

Designer Prancis Thierry Gaugain ini berencana untuk membawa pengalaman perjalanan kereta api ke tingkat yang sama sekali baru dengan konsep terbarunya, kereta mewah pribadi yang dibuat untuk mengukur satu pemilik yang beruntung, dan sangat kaya.

Gaugain, yang telah bekerja dengan desainer terkenal Philippe Starck di berbagai proyek yang tak terhitung jumlahnya, dikenal karena desain kapal pesiarnya yang mengesankan, termasuk kapal Venus setinggi 80 meter milik pendiri Apple Steve Jobs, tetapi ini adalah upaya pertamanya untuk membuat konsep kereta api.

Digambarkan sebagai “istana di atas rel” yang mewah, kereta sepanjang 400 meter ini akan dibuat dari 14 gerbong dan kaca yang sangat canggih secara teknologi sehingga dapat beralih dari buram menjadi transparansi penuh.

“Kereta ini dirancang untuk satu pemilik unik, Ini bukan kereta umum, atau kereta penumpang.” kata Gaugain

“Pemilik yang kami bayangkan adalah seseorang yang menyadari keunikan kereta ini dan mengerti bahwa kami tidak hanya berbicara tentang transportasi. Ini tentang perjalanan, bukan seberapa cepat Anda dari titik A ke titik B.”

Gaugain merasa bahwa perjalanan menjadi lebih fokus pada kecepatan daripada perjalanan sebenarnya, dan dia melihat Kereta G sebagai moda transportasi di mana mereka yang berada di dalamnya dapat memiliki kesenangan yang sama, jika tidak lebih, dalam perjalanan ke tujuan yang mereka pilih.

“Perjalanan bukan tentang kecepatan,” katanya. “Ini tentang meluangkan waktu, karena waktu adalah satu-satunya harta yang kita miliki.”

Dan bukan hanya bagian luar kereta yang dapat diubah hanya dengan menekan tombol, penumpang juga dapat mengubah “suasana interior kereta di bagian mana pun mereka berada.”

Jika mereka ingin memastikan lingkungan luar ruangan, mereka dapat beralih ke mode transparan, tetapi jika mereka ingin membuat tampilan mereka sendiri, mereka dapat mengubah kaca menjadi buram dan membuat hampir semua tampilan yang mereka inginkan.

“Kereta adalah sebuah panggung,” jelas Gaugain. “Anda dapat mengubah cahaya, musim, atau kecepatan untuk mengubah hubungan Anda dengan waktu.”

Sementara kereta mewah mungkin tidak tampak seperti transisi yang paling jelas dari desain kapal pesiar, Gaugain percaya ide itu pertama kali muncul di benaknya ketika dia masih kecil, menjelaskan bahwa kereta api selalu membuatnya terpesona.

“Ada sesuatu yang fantastis tentang kereta api,” jelasnya. “Ada banyak ide romantis yang melekat pada mereka.”

Tetapi Gaugain memiliki satu orang tertentu dalam pikirannya ketika dia membayangkan G Train, miliarder Laurene Powell Jobs, janda Steve Jobs.

“Ketika ide itu muncul di kepala saya, saya memikirkan dia sebagai pengguna potensial,” akunya.

Dia belum menemukan pelanggan dan mengakui bahwa dia mungkin perlu menemukan “seseorang yang gila” seperti dirinya untuk membeli kereta. Kemungkinan akan menelan biaya sekitar $300 juta dolar lebih atau sekitar 14,3 Trilliun rupiah (jika kurs $1 = Rp 14.500), dan proyek tersebut akan memakan waktu setidaknya dua setengah tahun untuk dibangun.

“Mungkin orang yang membeli kereta akan memulai babak baru dalam hidupnya,” katanya. “Karena kami [wisatawan] terus-menerus terburu-buru.

“Kita perlu waktu untuk memperlambat perjalanan batin untuk memahami ke mana kita ingin pergi dan untuk memahami keinginan kita.”

Dengan ruang untuk sekitar 18 tamu yang menginap, Kereta G diatur untuk berjalan pada kecepatan 160 kilometer per jam dan akan disesuaikan untuk berjalan di jalur kereta api di seluruh Amerika dan Eropa.

Gaugain telah membawa sejumlah ahli, seperti pembuat kereta Swiss Stadler, produsen kaca Saint-Gobain, firma teknik Inggris Eckersley O’Callaghan dan perusahaan keamanan Marine Guard untuk memastikan bahwa desainnya “layak.”

“Kereta api seperti itu sangat rumit,” jelasnya. “Karena tidak ada kereta api yang berjalan di semua rel di seluruh dunia yang mematuhi semua sistem.”

Kereta G dapat dibagi menjadi dua jika penumpang yang berada di dalam pesawat memutuskan ingin pergi ke arah yang berbeda.

Penumpang masuk melalui aula selamat datang di tengah kereta, yang mengarah ke area perumahan utama yang mencakup akomodasi pemilik dan ruang hiburan, serta area untuk tamu istimewa, ruang sosial, serta Grand Salon yang dirancang khusus. untuk resepsi.

Para tamu juga akan memiliki akses ke taman “rahasia”, sementara sayap kereta dapat dilipat untuk merancang teras terbuka, di mana pesta dapat diadakan, atau bahkan konser di atas kapal.

Kereta G dapat dibagi menjadi dua jika penumpang yang berada di dalam pesawat memutuskan ingin pergi ke arah yang berbeda.

Konsep ini muncul saat kebangkitan perjalanan kereta api jarak jauh / semalam terus berlanjut, dengan OBB Austria mengumumkan kolaborasi dengan Deutsche Bahn Jerman, SNCF Prancis dan Kereta Api Federal Swiss untuk meluncurkan rute “Nightjet” baru, bersama dengan kereta tidur antara Zurich dan Barcelona, ​​di empat tahun ke depan.

Minat baru dalam perjalanan kereta api telah dikaitkan erat dengan kekhawatiran tentang lingkungan, karena para pelancong menjadi lebih sadar akan jejak karbon mereka.

Gaugain mengatakan dia tidak terkejut bahwa segala sesuatunya bergerak ke arah ini, dan memprediksi bahwa kereta api akan lebih populer di tahun-tahun mendatang.

“Kereta bukan barang dari masa lalu,” katanya. “Kereta sedang memenuhi masa kini. Keberlanjutan adalah salah satu alasan utama.

“Tidak ada yang lebih berkelanjutan daripada kereta api dalam hal objek perjalanan. Pesawat jauh di belakang, dan sarana lain sangat memakan energi.

“Ini [kereta api] akan semakin menjadi kendaraan untuk masa depan. Dan apa yang kami pikirkan dengan kereta ini adalah membuat kendaraan untuk masa depan. Perkawinan antara kemewahan ekstrem dan teknologi terbaik.”

Bagikan di:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Comment