Mercedes Benz Resmi Luncurkan ‘Tesla killer’ Sedan EQS Listrik

Kabar Medsos – Mercedes Benz secara resmi meluncurkan sedan EQS serba listrik yang disebut sebagai “Tesla killer”.

Merek milik Daimler telah lama sukses dengan mobil S-Class, tetapi lebih lambat dari pesaingnya dalam beralih ke kendaraan rendah emisi.

Dibangun dari bawah ke atas sebagai mobil listrik, EQS diharapkan dapat mengatasi segala ketakutan bahwa Mercedes tertinggal.

Model baru ini akan memiliki jangkauan mobil listrik terpanjang hingga 470 mil. Hanya model Tesla yang belum diluncurkan kemungkinan akan cocok dengan ini.

Mercedes tidak mengungkapkan harga untuk EQS tetapi kemungkinan serupa dengan kisaran S-Class andalan yang dimulai dari £ 90.000. Model ini mulai dijual di Inggris pada “akhir musim panas”.

Analis Deutsche Bank Tim Rokossa, yang diberi pratinjau EQS, mengatakan: “Kami yakin mobil kemungkinan akan menetapkan tolok ukur dalam hal fitur teknis, serta desain dan kualitas, untuk dari [pabrikan mobil] tradisional tetapi juga untuk kendaraan listrik baterai secara umum sehubungan dengan fitur-fitur tertentu. “

EQS “selanjutnya dapat mengubah persepsi Mercedes dari ‘pabrikan warisan’ menjadi pembuat kendaraan listrik baterai yang mewah,” katanya.

“Mercedes mengklaim bahwa S-Class adalah mobil terbaik di dunia, oleh karena itu EQS harus menjadi mobil listrik terbaik di dunia, dan kemungkinan besar akan diteliti dengan harapan tersebut,” tambah Roman Mathyssek, konsultan di Arthur D Little. Standar untuk EQS adalah “sangat tinggi dalam segala hal”.

Meskipun Tesla unggul dalam elektrifikasi, Tesla telah lama menghadapi pertanyaan tentang kualitas build dan dukungan purna jual.

Kedatangan Audi, BMW, dan sekarang Mercedes, dengan reputasi kualitas teknik dan jaringan dealer serta pemeliharaan yang mapan, dapat menandai ancaman baru bagi Tesla.

Peluncuran EQS dilakukan ketika Ferrari, perusahaan Italia yang terkenal dengan mobil sport hemat bahan bakar, mengatakan akan mengungkapkan kendaraan listrik pertamanya pada tahun 2025.

Ketua John Elkann mengungkapkan rencana tersebut pada pertemuan tahunan pada hari Kamis. Pendahulunya Louis Camilleri sebelumnya mempertanyakan apakah Ferrari akan membuang mesin bensin.

Pada 2019 Mr Camilleri mengatakan “banyak pelanggan mengalami kesulitan membayangkan Ferrari yang nyata sepenuhnya listrik dan memperkirakan perusahaan tidak akan sepenuhnya listrik dalam hidupnya”.

Bagikan di:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Comment