WHO: Varian Covid Triple-Mutan dari India menjadi ancaman kesehatan global

WHO

Kabar Medsos – Seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Senin (10/5) bahwa pihaknya mengklasifikasi ulang varian Covid tiga mutan yang sangat menular yang menyebar di India sebagai “varian yang memprihatinkan,” yang menunjukkan bahwa itu menjadi ancaman kesehatan global.

Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk Covid-19, mengatakan badan tersebut akan memberikan rincian lebih lanjut dalam laporan situasi mingguan pandemi pada hari Selasa tetapi menambahkan varian, yang dikenal sebagai B.1.617, telah ditemukan dalam studi pendahuluan untuk menyebar lebih mudah. daripada virus asli dan ada beberapa bukti yang mungkin dapat menghindari vaksin.

“Dan karena itu kami mengklasifikasikan ini sebagai varian perhatian di tingkat global,” katanya dalam konferensi pers. “Meskipun ada peningkatan penularan yang ditunjukkan oleh beberapa studi pendahuluan, kami memerlukan lebih banyak informasi tentang varian virus ini dalam garis keturunan ini di semua sub garis keturunan, jadi kami memerlukan lebih banyak pengurutan pengurutan yang ditargetkan untuk dilakukan.”

WHO mengatakan pekan lalu bahwa mereka mengikuti setidaknya 10 varian virus korona di seluruh dunia, termasuk B.1.617. Varian tersebut sebelumnya diberi label sebagai “varian minat” karena diperlukan lebih banyak penelitian untuk sepenuhnya memahami maknanya, kata Van Kerkhove.

“Artinya bagi siapa pun di rumah adalah setiap virus SARS-CoV-2 yang beredar dapat menginfeksi Anda dan menyebar dan segala sesuatu dalam pengertian itu menjadi perhatian,” katanya hari Senin (10/5). “Jadi, kita semua di rumah, di mana pun kita tinggal, tidak peduli virus apa yang beredar, kita perlu memastikan bahwa kita mengambil semua langkah yang ada untuk mencegah diri kita dari sakit.”

Sebuah varian dapat diberi label sebagai “perhatian” jika terbukti lebih menular, lebih mematikan dan lebih resisten terhadap vaksin dan perawatan saat ini, menurut WHO.

Organisasi internasional telah menetapkan klasifikasi ke tiga varian lainnya: B.1.1.7, yang pertama kali terdeteksi di Inggris dan merupakan varian paling umum yang saat ini beredar di seluruh AS; B.1.351, pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, dan varian P.1, pertama kali terdeteksi di Brasil.

B.1.617 diyakini oleh beberapa orang berada di belakang gelombang infeksi terbaru di India.

Negara ini rata-rata memiliki sekitar 3.879 kematian akibat Covid-19 per hari, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins, meskipun laporan media menunjukkan angka resmi sedang diremehkan. Ini telah melaporkan rata-rata sekitar 391.000 kasus baru per hari selama tujuh hari terakhir – naik sekitar 4% dari seminggu yang lalu, data Johns Hopkins menunjukkan.

Varian tersebut telah menyebar ke negara lain, termasuk Amerika Serikat.

Bagikan di:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Comment